beritasurabayaonline.net
Pemerintahan

Hilangkan Bau di Sekitar GBT, Pemkot Surabaya Pasang Membran dan Tanam Ribuan Pohon

Surabaya – Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi bersama jajaran Asisten dan Kepala PD, menilik langsung Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Benowo, Kamis (25/8/2022).

Saat sidak, Wali Kota Eri Cahyadi mengatakan, ada treatment khusus  sampah di TPA Benowo, agar tidak menimbulkan bau di sekitar Gelora Bung Tomo (GBT) .

Salah satu treatmennya adalah menutup seluruh TPA Benowo menggunakan membran agar tidak terlihat mencolok dan menimbulkan bau. Selain dengan membran, Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya juga rutin melakukan penyemprotan zat kimia untuk mengurangi rasa bau.

“Saya ingin semuanya tertutup seluruhnya dengan membran. Kemudian menempatkan petugas DLH untuk mengawasi TPA Benowo dan memastikan penyemprotan  zat kimia berjalan,” kata Wali Kota Eri Cahyadi.

Wali kota yang akrab disapa Cak Eri  Cahyadi itu ingin mengungkapkan, pengawas dari Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Surabaya itu nantinya secara berkala melakukan pengawasan dan memastikan penyemprotan zat kimia pengurang rasa bau itu berjalan dengan lancar. Agar tidak lagi bau, ia ingin DLH Surabaya melakukan pengawasan treatment sampah di TPA Benowo secara ketat.

“Harusnya nggak bau. Lek sik mambu, yo berarti pengawasane sing kurang (kalau masih bau berarti pengawasannya kurang),” celetuk Cak Eri Cahyadi saat sidak TPA Benowo.

Cak Eri Cahyadi menjelaskan, treatment itu sudah menjadi bagian dari prosedur perjanjian pihak ketiga yang mengelola sampah TPA Benowo. Maka dari itu, DLH wajib melakukan pengawasan ketat agar hasilnya maksimal.

Bapake arek – arek Suroboyo itu juga meminta DLH untuk menambah buffer zone berupa tanaman pohon bambu di sekitar TPA Benowo. Tujuannya adalah untuk mengurangi polusi udara serta zat kimia yang disemprotkan oleh pihak ketiga.

Meskipun di TPA Benowo saat ini sudah  ada buffer zone berupa pohon bambu, akan tetapi itu dirasa masih kurang karena jaraknya yang terlalu renggang. Cak Eri ingin, pohon bambu itu ditanam di dalam  bis beton dan dijajar di sepanjang area TPA Benowo.

“Sebenarnya sudah ada 5 pohon, tapi masih kurang. Saya inginnya 10 – 15 agar lebih rapet, jadi setiap bis beton itu penuh untuk menghalau baunya, sekaligus mengurangi polusi dan zat kimia yang disemprotkan. Tiga hari lagi saya ke sini untuk cek lagi,” harapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Surabaya, Agus Hebi Djuniantoro mengatakan, pelapisan membran di TPA Benowo progresnya saat ini telah mencapai 85 persen. Rencananya, proses penutupan membran itu akan selesai pada akhir Agustus 2022 mendatang.

Hebi mengatakan, penutupan membran itu mencakup TPA Benowo secara  keseluruhan. Kemudian untuk penanaman pohon, DLH Kota Surabaya telah menanam 4.000 bambu dan 3.000 pohon jenis lain. Karena dirasa kurang maksimal oleh Cak Eri Cahyadi, maka akan ditambah lagi.

“TPA Benowo seluas kurang lebih 37 hektar itu kita tutup seluruhnya menggunakan membran. Karena angin di Benowo itu kencang, kemarin membuat sebagian membrannya terbuka selain itu juga karena ada penataan,” kata Hebi.

Hebi menjelaskan, alasannya menggunakan pohon bambu karena tanaman tersebut dirasa lebih kuat untuk menahan dan menghalau bau dan polusi udara dari TPA Benowo. Selain itu, bambu juga dapat tumbuh dengan baik di TPA Benowo karena memiliki akar serabut.

“Kalau bambu itu kan akarnya tumbuh merambat ke samping, nggak sampai ke dalam. Kalau pohon jenis lain akarnya masuk ke dalam, nah kalau itu (akar) menyerap air sampah akan mati, makannya kemarin kenapa menanamnya pakai media tanah dan bis beton,” jelas Hebi.

Hebi menambahkan, alasan kenapa beberapa waktu lalu sempat tercium bau sampah di sekitar TPA Benowo. Ia mengungkapkan, itu karena ada penataan sampah.

“Sebenarnya sudah tidak bau  kalau pengelolaannya bagus, kemarin bocor karena penataan sampahnya,” pungkasnya. (*)

Baca juga