beritasurabayaonline.net
Sospol

PKL Masjid Al Akbar Bakal direlokasi Masuk Lapangan

Surabaya – Komisi A DPRD Kota Surabaya menggelar rapat koordinasi evaluasi keamanan dan ketertiban umum di kawasan Masjid Al Akbar. Senin (25/04/2022)

Hasil rapat tersebut, pedagang kaki lima (PKL) yang berjualan di kawasan Masjid Al Akbar Surabaya (MAS) bakal direlokasi  pada 16 Mei 2022 mendatang.

Ketua Komisi A DPRD Surabaya Pertiwi Ayu Krishna mengatakan, Pemerintah Kota (pemkot) Surabaya telah menyiapkan lahan berupa lapangan yang dapat menampung hingga 800 lebih pedagang kaki lima (PKL) lahan tersebut berada di sisi utara MAS.

“Kita minta pedagang ber-KTP Surabaya, dan juga PKL dari warga Kecamatan Jambangan dan Kecamatan Gayungan diprioritaskan,” ujarnya ditemui usai rapat evaluasi.

Pertiwi Ayu Krishna sapaan akrab Ayu ini mengaku, bakal mengawal proses relokasi tersebut hingga serah terima stan PKL dilakukan.

Namun sebelum itu, pihaknya mendorong pemkot agar mempersiapkan dengan serius bakal calon lahan yang akan dipakai oleh para pedagang.

“Deadline 16 Mei itu harus selesai dan sudah siap digunakan,” tegasnya.

Ayu menjelaskan, lapangan utara yang menjadi tempat tujuan relokasi PKL merupakan milik MAS.

Pihak MAS telah merelakan lahannya untuk para PKL yang dikelola oleh pemkot, lantaran para PKL telah ada sejak 2000.

“Para PKL kalau dihilangkan total kan tidak mungkin, nanti malah ambyar ke rumah-rumahnya warga sekitar,” keluhnya.

Karena itu, menurut Ayu, pihak MAS menyediakan lahan tersebut sebagai solusi.

“Namun lahan tersebut bukan sertifikat ya, tapi hak guna bangunan,” tandasnya.

Sementara itu, Zainal, ketua Paguyuban Bambu Runcing yang mengayomi 90 PKL MAS menyatakan siap untuk direlokasi.

Namun, dia mendesak agar lahan tersebut layak untuk ditempati para pedagang, sebab sampai saat ini, pavingisasi belum tuntas dikerjakan.

“Kasihan para pedagang, karena kalau hujan dipastikan jembrot (becek, red), kalau memang tanggal 16 Mei itu harus pindah, maka kita minta lapangan sudah layak untuk dipakai jualan,” katanya.

Hal sama yang dirasakan oleh Koprol Mudjianto, salah satu PKL MAS yang berdagang sejak awal, dia berharap tempat baru para pedagang nanti layak untuk ditempati.

“Toiletnya bagaimana, akses listriknya untuk lampu, dan keberadaan lahan itu sendiri harus mampu menampung para pedagang,” katanya.

Ditempat sama, Camat Jambangan Annita Hapsari menuturkan, saat ini pihaknya tengah fokus melakukan sinkronisasi data para pedagang diperlukan pembaharuan data pedagang yang sudah ada sejak 2020.

Meski demikian, pihaknya menggeber pavingisasi di lahan relokasi, sejauh ini, kantor, toilet, hingga saluran air telah rampung dibangun.

“Untuk persiapan insyaAllah sudah. Toilet, kantor, saluran air sudah tersedia, sedangkan paving proses penyelesaian. InsyaAllah relokasi tanggal 16 Mei siap dilakukan,” papar Annita.

Kepala Bidang Pengendalian Ketentraman dan Ketertiban Umum Satpol PP kota Surabaya Ferry Jocom mengatakan, akan ada hearing berikutnya.

“Jadi nanti akan diajak bicara untuk mengaturannya tanggal 16 Mei untuk mereka (PKL) masuk di tempat yang disediakan untuk relokasi,” singkatnya. (irw/tang)

 

Baca juga